Home » , , , » Masukan Karet dan Sawit di APEC, Indonesia Ubah Strategi

Masukan Karet dan Sawit di APEC, Indonesia Ubah Strategi

Written By Dre@ming Post on Minggu, 24 November 2013 | 16.58

Produk-produk yang diusulkan masuk dalam prakarsa baru itu harus memiliki tiga kriteria, yaitu memenuhi unsur dalam pembangunan berkelanjutan, pembangunan kawasan pedesaan dan pengentasan kemiskinan. Dengan begitu, tidak hanya mengakomodasi produk sawit dan karet, tetapi juga akan lebih banyak produk lain, terutama produk pertanian dan kehutanan yang bisa dijangkau. ”Pendekatannya jauh lebih konseptual dan dampaknya lebih signifikan,” ujarnya.
NUSA DUA - Indonesia berupaya memasukkan produk kelapa sawit dan karet ke dalam daftar produk yang ramah lingkungan dalam lingkup APEC. Bahkan, akan diupayakan lebih banyak lagi produk masuk dalam produk ramah lingkungan meski akan butuh negosiasi alot.Meski begitu, Indonesia tidak akan mundur dan akan terus memperjuangkannya pada pertemuan Forum Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) tahun depan. 


Upaya memasukkan kedua produk itu dalam daftar produk yang ramah lingkungan (enviromental good list/EG list) APEC 2014 akan dilakukan bersamaan dengan pembahasan proposal baru yang lebih konseptual dan mengakomodasi lebih banyak produk berdaya saing.
Direktur Jenderal Kerja Sama Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan Iman Pambagyo, Rabu (2/10/2013), di Nusa Dua, Bali, mengatakan, target Indonesia adalah agar prakarsa baru itu disetujui dalam pertemuan tingkat menteri pada 4-5 Oktober 2013 dan dicatat dalam pertemuan para pemimpin APEC. ”Supaya ada momentum untuk mengegolkan dan mulai dibahas tahun 2014 sehingga bisa diimplementasikan tahun 2015,” katanya.
Produk-produk yang diusulkan masuk dalam prakarsa baru itu harus memiliki tiga kriteria, yaitu memenuhi unsur dalam pembangunan berkelanjutan, pembangunan kawasan pedesaan dan pengentasan kemiskinan. Dengan begitu, tidak hanya mengakomodasi produk sawit dan karet, tetapi juga akan lebih banyak produk lain, terutama produk pertanian dan kehutanan yang bisa dijangkau. ”Pendekatannya jauh lebih konseptual dan dampaknya lebih signifikan,” ujarnya.
Meski prakarsa baru dimunculkan, Indonesia tetap akan mendorong produk sawit dan karet masuk dalam EG list APEC. ”Sehingga nanti negosiasi yang dilakukan bisa paralel,” ujarnya. Prakarsa itu harus diputuskan di tingkat menteri.
Tahun lalu, ekonomi APEC menyepakati 54 produk masuk daftar produk ramah lingkungan APEC. Tidak ada satu pun produk Indonesia dalam daftar itu.
Direktur Jenderal Asia Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri sekaligus Ketua Sidang Pejabat Senior APEC 2013 Yuri O Thamrin mengatakan, dalam proposal baru yang lebih konseptual nanti, tidak hanya produk sawit dan karet yang masuk, tetapi juga produk lain yang memenuhi tiga kriteria di atas dan kompetitif.
Semakin luas jangkauan produk yang bisa masuk dalam proposal baru, semakin bermanfaat bagi peningkatan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan di daerah dan di pedesaan. Yang termasuk dalam EG list mayoritas produk manufaktur dimana Indonesia belum kompetitif.

sumber : kompas
Share this article :
 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dre@ming Property - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Tembok Tebing